Posts

Rindu

Ia terus jauh berlalu, Bersama beribu kenangan,  Keriangan gelak ketawa bersama,  Perlahan-lahan sayup tidak kedengaran, Bagaikan lilin yang dibakar, Cair meleleh oleh apinya,  kini habis tinggal sisa.
Disini aku bagaikan pepatung,  Yang hanya berdiri tegak menjaga serumpun sawah padi yang mekar, Disini aku bagaikan bunga yang layu, Yang hanya menunggu masa untuk bersemadi, Aku rindu menjadi burung, Yang bebas terbang tinggi di awan, Aku rindu menjadi sang singa, Yang menjadi raja rimba dan dikagumi, Aku rindu menjadi penglipurlara, Yang selalu membuat orang tersenyum,  Aku rindu menjadi diri aku, Yang suka bebas terbang di awan,  Yang suka menjadi sang singa, dan yang sering menjadi penglipurlara, Satu, Rindu.

Tenat

Nangis aku sendirian,  di dalam kamar ditemani Lana dan Lucy, andai nya mereka dapat memahami dan menghapuskan air mata ini, namun mereka tiada akal dan tidak bisa memahami, ya Allah andai nya ini bahagian dan dugaan yang patut aku lalui, tabahkan lah diri ku dan pulihkan semula luka ini, andai nya ini hanya membuat aku leka dan lupa akan Mu, jauhkan lah dan tarik lah perasaan ini, aku penat menangis akan perkara yang aku sendiri tak faham,  aku berserah segalanya pada Mu,  kau lebih mengetahui ya Allah. 
aku penat memikirkan hati dan orang lain, terkadang hati ini tiada siapa peduli, kau menangis sndiri, kau hadapi semua sendiri, kerana kau tahu kau kuat dan tabah, namun, aku lemah dan aku ego, aku kecundang, tertunduk lemah, aku tenat ya Allah, tenat hadap perasaan ini, ya aku percaya kebahagian datang kemudian hari, aku percaya ya Allah. 



'Bye' 'selamat tinggal' dua perkataan ini mungkin dilihat simple dan tiada makna.i faced it many times before and i need to say it again.